GKPI JEMAAT KHUSUS RAWAMANGUN

Bina Nikah GKPI Rawamangun Basis Online



Pertemuan: 1 2 3

PSIKOLOGI PERNIKAHAN

Pengertian Suami-Istri dan Kehidupan Perkawinan

Isteri? Siapakah itu? Jelas jawabannya adalah istri merupakan pasangan dari suami. Suami? Siapa pula itu? Tentu saja jawabannya mudah, suami adalah pasangan dari istri. Kata suami dan istri, yang kadang berkembang menjadi pasutri (pasangan suami istri) adalah kata yang tentu saja kita kenal sehari-hari.

Kata suami-istri mengandung banyak makna yang kadang tidak kita sadari maknanya bagi diri kita. Pernyataan yang tampaknya perlu Anda jawab saat ini adalah: "Apa ari kata suami-istri bagi Anda?"

Secara hukum, dinyatakan dalam Undang-Undang Republik Indonesia Nomor1/1974, bab I, pasal 1 bahwa "Perkawinan ialah ikatan lahir batin antara eorang pria dengan seorang wanita sebagai suami istri dengan tujuan membentuk keluarga yang bahagia dan kekal berdasarkan Ketuhanan Yang Maha Esa". Dari sisi iman Kristen, Perkawinan adalah persekutuan hidup dan kasih suami-istri yang mesra yang diadakan oleh Sang Pencipta dan dikukuhkan dengan hukum-hukumNya, dibangun oleh perjanjian perkawinan atau persetujuan pribadi yang tak dapat ditarik kembali. Ikatan suci demi kesejahteraan suami-istri dan anak maupun masyarakat itu tidak tergantung pada kemauan manusia semata-mata. Allah sendirilah Pencipta perkawinan, yang mencakup pelbagai nilai dan tujuan.

Dalam Pokok-Pokok Pemahaman Iman (P3I) GKPI dijelaskan pandangan tentang perkawinan atau pernikahan: Perkawinan adalah persekutuan hidup antara seorang laki-laki dan seorang perempuan yang sepadan (Kej 2:18).Persekutuan hidup itu bersifat eksklusif (terpisah dari yang lain) dan intim (akrab, mesra). Itulah sebabnya dikatakan bahwa Keduanya menjadi satu daging(Kej 2:24; Mat 19:5; Ef 5:31; bnd 1 Kor 1:10). Dan karena itu perkawinan Kristen tidak membenarkan poligami (perkawinan dengan lebih dari satu orang isteri ataupun suami)

Pembahasan tentang kehidupan perkawinan akan dimulai dengan pembahasan tentang kehidupan dewasa muda sebagai masa kehidupan yang sedang dijalani oleh kebanyakan calon pasangan suami-istri. Masa dewasa muda adalah masa bagi kehidupan seseorang yang berusia antara 20-40 tahun. Pada masa ini, keadaan fisik berada pada kondisi puncak dan kemudian menurun secara perlahan.

Dalam sisi perkembangan psikososial, terjadi proses pemantapan kepribadian dan gaya hidup serta merupakan saat membuat keputusan tentang hubungan yang intim. Pada saat ini, kebanyakan orang menikah dan menjadi orang tua.

Bagi kebanyakan orang, tentu saja termasuk anda, perkawinan adalah suatu yang sangat diharapkan dan sangat dipersiapkan. Oleh karena itu, tidak jarang orang mencari berbagai informasi mengenai perkawinan: dengan bertanya pada orang tua atau teman, membaca buku, atau dibekali dengan berbagai informasi tentang perkawinan melalui kursus semacam ini. Kadang yang tidak kalah penting bagi calon pasangan suami-istri adalah juga bagaimana pesta pernikahan akan diselenggarakan, pakaian apa yang akan dikenakan, dan kemana akan berbulan madu. Namun, yang paling penting dari semua persiapan perkawinan adalah persiapan mental dari calon pasangan itu sendiri. Persiapan mental ini dimulai dari hal yang paling sederhana, yaitu mengenal dan memahami pasangan serta memahami arti pernikahan bagi diri sendiri. Dalam tahap persiapan pernikahan, membina hubungan sosial yang romantis dan harmonis merupakan hal yang penting dan perlu dijalani.

Pasangan yang mantap untuk membina rumah tangga dan memasuki kehidupan perkawinan adalah pasangan yang telah mengenal pasangannya masing-masing, memiliki kesamaan minat dan tujuan hidup, saling terbuka, saling percaya, saling menghormati, dan saling memahami. Hal ini tidak berarti pasangan memerlukan waktu pacaran yang lama untuk saling mengenal dan memahami. Yang terpenting adalah bagaimana calon pasangan mampu untuk selalu berusaha saling mengenal dan mendalami pasangan masing-masing, tanpa harus memaksakan kehendak pribadi kepada pasangannya, dan dapat menerima pasangan kita apa adanya.

Ketika pasangan memasuki kehidupan perkawinan, tidak berarti proses mengenal dan memahami berhenti. Kadang, masa awal perkawinan merupakan masa penyesuaian diri yang menyulitkan bagi pasangan suami-istri baru karena seringkali banyak terjadi hal yang tidak pernah dibayangkan sebelumnya. Ketika pacaran dulu, mungkin calon istri tidak mengetahui bahwa calon suaminya tidak suka tidur dengan lampu menyala, padahal si calon istri terbiasa tidur dengan lampu yang terang karena si istri agak penakut. Hal ini bukan tidak mungkin akan sedikit memancing keributan di awal tidur bersama.

Hal penting berikutnya adalah: Cinta. Mengapa saya menempatkan cinta setelah mengenal pasangan? Memang mungkin saja ada cinta pada pandangan pertama. Namun, apakah cinta itu akan terus ada setelah pasangan saling mengenal lebih jauh? Seringkali, ketika hubungan perkenalan berlanjut menjadi hubungan romantis, pasangan mulai berpikir apakah betul mereka saling mencintai, atau hanya karena tertarik secara fisik, atau karena 'nyambung' ketika diajak ngobrol, atau karena merasa menemukan kakak atau adik.

Banyak pasangan yang kemudian menyadari bahwa pasangannya adalah pasangan yang tepat untuk menjadi teman bicara, tetapi bukan 'teman hidup'nya. Cinta merupakan kekuatan yang mampu menarik dua orang dalam satu ikatan yang tidak terpisahkan, yang dinamakan perkawinan. Dengan kata lain, perkawinan akan kuat ketika dilandasi oleh cinta.

Dalam perkembangan kepribadian manusia, ada dua macam cinta antara pasangan dalam perkawinan, yaitu passionate love dan companiate love. Cinta yang pertama berisikan reaksi emosional yang dalam kepada pasangan, sedangkan cinta yang kedua adalah kasih sayang yang dirasakan pasangan kepada orang yang dicintainya. Cinta yang pertama penuh gelora dan gairah, sedangkan cinta yang kedua melibatkan rasa percaya, sayang, dan toleransi pada segala kekurangan pasangan.

Pada masa pacaran dan di awal perkawinan, biasanya yang dominan adalah passionate love yang menggebu-gebu dan diwarnai oleh sikap posesif terhadap pasangan, sedangkan companiate love berkembang secara perlahan-lahan dan ada pada perkawinan yang bahagia dimana masing-masing pihak merasa pasangannya adalah teman yang sangat dibutuhkan keberadaannya, baik secara fisik maupun secara psikologis, untuk saling mengisi dalam kehidupan bersama.

Uraian di atas menunjukkan bahwa cinta merupakan hal yang tidak hanya muncul dalam masa pacaran dan awal pernikahan, tetapi cinta justru akan berkembang menjadi kasih sayang dalam perjalanan waktu kehidupan perkawinan. Perkawinan akan semakin mantap, bahagia, dan langgeng ketika pasangan saling mengasihi dan saling menghargai.

Hal penting ketiga yang perlu dipersiapkan dan selalu dijalankan oleh pasangan dalam perkawinan adalah komitmen (keterikatan).

Bentuk komitmen yang pasti dalam kehidupan perkawinan Kristen adalah keterikatan pada janji perkawinan, yaitu: "Apa yang sudah dipersatukan oleh manusia tidak dapat diceraikan oleh manusia" serta "Aku akan bersamamu dalam susah dan senang sampai maut memisahkan kita".

Komitmen bukanlah berarti keterikatan yang membabi buta tetapi keterikatan yang didasari saling pengertian. Komitmen adalah salah satu hal yang sangat penting dalam kehidupan perkawinan. Komitmen jangka panjang dalam perkawinan memungkinkan pasangan suami-istri melakukan pengorbanan demi masa depan bersama, misalnya suami memberikan izin kepada istrinya untuk mengikuti pendidikan yagn lebih tinggi atau istri bersedia mengikuti suaminya pindah kerja ke kota lain Komitmen juga terwujud dalam keputusan untuk memiliki anak. Dalam situasi kehidupan sekarang ini, banyak pasangan yang memutuskan untuk menunda mempunyai anak untuk jangka waktu yang lama atau justru memutuskan untuk tidak memiliki anak. Pilihan ini adalah hak setiap manusia. Namun, jelas Allah mempersatukan manusia dengan tujuan untuk berkembang biak (Kej. 1:28).

Jika pasangan sudah memiliki komitmen untuk bersatu, maka memiliki anak merupakan suatu konsekuensi dari komitmen tersebut. Komitmen untuk memiliki anak ini juga mengandung arti bahwa pasangan suami istri akan memperhatikan perkembangan anak secara fisik dan psikologis secara bersama-sama. Tanggung jawab membesarkan dan mendidik anak bukan hanya tanggung jawab istri, tetapi juga tanggung jawab suami. Peran sebagai orang tua haruslah dijalani bersama oleh suami dan istri. Hal ini semakin disadari oleh suami pada masa sekarang, sehingga semakin banyak suami yang mendampingi istri saat melahirkan, membantu menjaga bayi, memberikan susu botol, menggantikan popok, mengantar anak sekolah, serta membantu anak belajar. Banyak hal yang dapat dilakukan seorang ayah bagi anaknya. Yang pasti tidak bisa dilakukan oleh ayah hanyalah memberikan ASI.

Perkawinan juga merupakan ikatan antara pria dan wanita dalam susah dan senang. Pasangan suami-istri yang saling mengasihi tidak hanya merasakan kebersamaan pada saat gembira, tetapi juga ketika berada dalam kesulitan, kesedihan, dan kesakitan. Pasangan yang baik adalah pendamping yang setia, yang bersedia menjadi tempat bersandar ketika duka dan menjadi tempat berteduh ketika hujan dan badai.

Penelitian di Amerika menunjukkan bahwa memiliki suami atau istri menurunkan resiko tingkat kematian pasien akibat penyakit sampai setara sepuluh tahun lebih muda. Selain itu, mereka juga menyatakan bahwa orang yang menikah memiliki tingkat kesehatan mental yang lebih baik daripada mereka yang lajang.

Hidup perkawinan bukanlah jalan yang selalu lurus dan rata, tetapi seringkali merupakan jalan yang berliku serta penuh onak dan berduri. Namun, perjalanan perkawinan tetap akan menyenangkan dan menggairahkan jika pasangan tidak banyak mengeluh, keras kepala, defensif, dan menarik diri dari pasangan. Setiap pasangan suami-istri memiliki salib hidup mereka masing-masing.

Salib berat yang harus dipanggul ini akan terasa ringan jika pasangan saling menerima, saling percaya, saling membantu, serta saling menguatkan. Ketika pasangan dan keluarga berada dalam situasi apapun, janganlah meninggalkan Tuhan karena Tuhan adalah sumber gembira kita dan Tuhan jugalah yang menjadi sandaran dan kekuatan hidup kita.

Pasangan suami-istri yang sejati adalah pasangan yang saling terbuka. Ini berarti, hal penting yang harus selalu ada dalam kehidupan perkawinan adalah komunikasi di antara suami dan istri. Kebanyakan konflik yang muncul pada pasangan suami-istri yang dapat berakhir pada perceraian adalah karena masalah komunikasi. Pada masa berpacaran, biasanya pasangan memiliki khusus khusus untuk selalu berduaan, saling berbagi cerita gembira maupun sedih, serta saling memperbaiki kesalahan.

Namun hal yang sama seringkali tidak terjadi ketika pasangan sudah menikah dan memiliki anak. Dengan berjalannya waktu, seringkali kehidupan perkawinan menjadi kehidupan yang rutin dan suami atau istri merasa bahwa seharusnya pasangannya sudah tahu apa yang diinginkan oleh pasangannya. Hal ini tidaklah benar. Pasangan tetap perlu membina komunikasi yang lancar dan saling terbuka, saling berbagi cerita, saling menyatakan keinginan secara terbuka, saling asertif, saling mengoreksi kesalahan pasangan, dan bersedia menerima kesalahan tanpa berdebat dan merasa sakit hati.

Dengan adanya komunikasi yang lancar, pasangan akan lebih mudah untuk mengatasi masalah serta mengambil keputusan bersama. Usahakanlah untuk membuka dan menjalin komunikasi dengan menciptakan suasana seperti ketika berpacaran. Pergilah ke tempat romantis yang dulu sering dikunjungi ketika berpacaran, kenakankan model dan warna pakaian yang disukai pasangan, pasanglah musik atau lagu kenangan anda berdua, dan bisikanlah kata sayang yang dulu sering diucapkan kala berduaan. Kadang kegiatan ini tidak mungkin dilakukan ketika pasangan sudah menikah dengan alasan sibuk bekerja atau sibuk mengurus anak. Tetapi hal ini merupakan kegiatan yang perlu dan harus dilakukan agar komunikasi dan hubungan romantis dapat terus terbina diantara suami dan istri.

Hal terakhir yang juga perlu diingat oleh pasangan suami-istri adalah bahwa perkawinan bukan sekedar persatuan dua orang, melainkan persatuan dua keluarga yang membentuk satu ikatan keluarga baru. Satu orang dengan orang lain saja bisa memiliki perbedaan yang besar, apalagi dua keluarga yang masing-masing pasti memiliki kebiasaan dan aturan keluarga tersendiri. Oleh karena itu, hal penting yang perlu dipersiapkan dan perlu diingat oleh setiap pasangan suami-istri adalah juga berusaha mengenal keluarga besar pasangannya. Jangan sampai keluarga suami atau istri anda marah kepada anda dan mertua anda gara-gara anda tidak mengenal dirinya.

Saat ini banyak pasangan yang tidak ingin tinggal bersama atau tinggal dekat dengan mertua dan ipar bahkan mungkin mengharapkan tidak mempunyai mertua dan ipar dengan berbagai alasannya. Hal itu boleh saja, tetapi satu hal yang pasti: ketika seseorang menikah dengan orang lain, maka orang tua pasangannya akan menjadi orang tuanya juga, adik dan kakak pasangannya akan menjadi adik dan kakaknya juga; dan sebaliknya ketika seseorang menjadi menantu orang lain, maka orang itu menjadi anak dari orang tua serta adik dan kakak dari keluarga pasangannya.

Ini berarti, sebaiknya terbentuk hubungan yang harmonis antara pasangan suami-istri dengan orang tua dan keluarga pasangannya. Kadang hal ini memang tidak mudah. Tetapi mulailah berpikir dan mengingat bahwa suatu hari nanti anda juga akan menjadi mertua. Jadi, jangan siasiakan mertua anda agar anda juga tidak disiasiakan oleh menantu anda.

Kesimpulan

Kehidupan perkawinan adalah kehidupan dari pasangan pria dan wanita yang disahkan secara hukum dan agama dengan tujuan membentuk keluarga yang bahagia.

Untuk menjadi pasangan yang bahagia, suami-istri harus saling mengenal dan menerima pasangannya, saling mencintai, saling memiliki komitmen terhadap pasangannya, tetap bersama dalam senang dan susah, saling membantu dan mendukung, memiliki komunikasi yang lancar dan terbuka, serta menerima keluarga pasangannya sebagai keluargannya sendiri.

Kontemplasi
  1. Apakah anda sudah benar-benar mengenal pasangan anda. Jika anda sudah mengenalnya, temukan keunikan pada dirinya yang membuat anda tertarik dengan dia. Jika belum, apa usaha praktis yang dapat anda tempuh untuk mengenalnya.
  2. Pilihlah dua cinta dalam kehidupan keluarga yang dominan dalam hubungan anda saat ini, antara Passionate Love atau Companiate Love. Pandangan anda, cinta yang mana paling efektif membina keluarga supaya tetap hidup dalam kebahagiaan.
  3. Konsekuensi dari pernikahan anda ialah penyatuan diri anda dengan keluarga pasangan anda. Lihatlah diri anda pribadi, dalam hal apakah anda harus menyesuaikan diri dengan keberadaan keluarga pasangan anda. Kita tahu persis bahwa hubungan dua pihak keluarga itu memberi kontribusi terhadap kebahagiaan rumah tangga anda.